AS menghapus penunjukan Xiaomi sebagai perusahaan militer Komunis Tiongkok

AS menghapus penunjukan Xiaomi sebagai perusahaan militer Komunis Tiongkok

Xiaomi, salah satu perusahaan teknologi terkenal China yang berada di garis bidik administrasi Trump, telah dihapus dari daftar hitam pemerintah AS yang menetapkannya sebagai perusahaan militer Komunis China.

Pengadilan Distrik AS untuk Distrik Columbia telah mengosongkan penunjukan Xiaomi sebagai CCMC oleh Departemen Pertahanan pada bulan Januari, menurut sebuah dokumen yang diajukan pada tanggal 25 Mei.

Pada bulan Februari, Xiaomi menggugat pemerintah AS atas pencantumannya dalam daftar hitam militer. Pada bulan Maret, pengadilan DC memberi Xiaomi perintah awal terhadap penunjukan DoD, yang akan melarang semua orang AS untuk membeli atau memiliki sekuritas Xiaomi, dengan mengatakan bahwa keputusan itu “sewenang-wenang dan berubah-ubah”. Putusan itu dibuat untuk mencegah “kerugian yang tidak dapat diperbaiki” bagi pembuat ponsel China.

Xiaomi mengatakan ini tentang keluar dari daftar hitam:

Perusahaan berterima kasih atas kepercayaan dan dukungan dari pengguna, mitra, karyawan, dan pemegang saham globalnya. Perusahaan menegaskan kembali bahwa ini adalah perusahaan yang terbuka, transparan, diperdagangkan secara publik, dioperasikan dan dikelola secara independen. Perusahaan akan terus menyediakan produk dan layanan elektronik konsumen yang andal kepada pengguna, dan tanpa henti membangun produk luar biasa dengan harga yang jujur ‚Äč‚Äčagar semua orang di dunia dapat menikmati kehidupan yang lebih baik melalui teknologi inovatif.

Pesaing domestik Xiaomi, Huawei, masih berjuang untuk memasukkannya ke dalam daftar hitam perdagangan AS, yang melarangnya mengakses teknologi penting AS dan telah melumpuhkan penjualan ponsel cerdasnya di seluruh dunia.